Riwayat Hidup Syaikh KH. Mashduqie bin Sulaiman Al-Lasimy

Beliau adalah Hadlorotusy Syaikh KH. Mashduqie bin Sulaiman Al-Lasimy, lahir pada sekitar tahun 1908 M. di desa Soditan Kecamatan Lasem Kabupaten Rembang dari pasangan KH. Sulaiman dengan Hj. Nyai Khodijah (Qolmini). Dari jalur ayah nasab beliau bersambung ke Asy-Syaikh As-Sayyid Mutamakkin Kajen Pati yang bersambung ke Asy-Syaikh As-Sayyid Achmad Rohmatulloh (Sunan Ampel) sampai ke Baginda Rosululloh SAW.
Sejak usia dini Asy-Syaikh KH. Mashduqie dididik oleh Ayahandanya sendiri, kemudian ketika menginjak remaja atas petunjuk KH. Sulaiman (Ayah Beliau) dan pamannya KH. Thoyyib, Beliau melanjutkan jenjang pendidikannya di Ponpes Termas yang diasuh oleh Asy Syaikh KH. Dimyati bin Abdullah yang merupakan adik dari Asy Syaikh KH. Mahfudz bin Abdullah (Murid dari Pengarang Kitab I’anatuth Tholibin) yang disemayamkan di Makkah, sedangkan Asy Syaikh KH. Dimyati bin Abdullah disemayamkan di Termas. Beliau menimba ilmu disitu selama 11 tahun dengan rincian 3 tahun belajar dan 8 tahun mengajar, salah satu dari sekian banyak murid beliau ditermas adalah KH. Hamid Pasuruan. Kemudian Beliau melanjutkan pendidikannya pada Asy-Syaikh KH. Masyhud (Pacitan).
Setelah keluar dari Pondok Termas Beliau kembali melanjutkan pendidikannya ke Tanah Suci Mekkah Al-Mukarromah selama 6 tahun. Disana beliau belajar kepada Asy Syaikh Umar Hamdan Al-Maghrobi dan Asy Syaikh Muhammad Ali Al-Maliki Al-Hasani Al-Maghrobi, sampai-sampai Beliau dipercaya menjadi Pengajar di Haromain. Di sana murid-murid Beliau banyak yang dari Tanah Air Indonesia, diantaranya adalah KH. Bisyri Musthofa dari Rembang, KH. Masyhuri dari Rejoso Jombang, dan lain-lain.
Beliau mendapat gelar Asy-Syaikh dikarenakan termasuk salah satu Ulama’ Indonesia yang mengajar di Masjidil Harom, pada waktu itu sebutan Syaikh dimiliki oleh 3 orang Ulama’, yaitu Syaikh Mashduqi Al-Lasimy, Syaikh Mahfudz Termas (Kakak kandung Syaikh Dimyati) dan Syaikh Yasin Al-Fadany.
Setelah pulang dari Mekkah beliau bertemu dengan Asy Syaikh KH. Sayyid Dahlan, Beliau adalah salah satu Masyayikh di Pekalongan. Beliau menikahkan Putrinya (Nyai Hj. Ma’rifah) dengan Hadlorotusy Syaikh KH. Mashduqie dan mendirikan Pondok Pesantren di Pekalongan, murid-murid beliau yang ada di Termas banyak yang pindah ke Pekalongan dengan harapan dapat melanjutkan belajarnya pada Beliau.
Beliau sangat terkenal akan kealimannya, banyak beberapa hasil karya tulis beliau dari beberapa Fann Ilmu, setiap beliau mengaji suatu kitab, beliau pasti menerangkan panjang lebar seakan mensyarahi kitab tersebut.
Setelah beberapa tahun tinggal di Pekalongan, beliau kembali lagi ke Lasem Atas permintaan warga Lasem, dan mendirikan Pondok Pesantren Al-Ishlah pada Tahun 1950 M. Banyak orang berdatangan dari berbagai penjuru untuk menimba Ilmu pada beliau, diantaranya dari Pulau Jawa dan juga Luar Jawa, seperti Madura, Kalimantan, Sumatera dan Sulawesi.
Sebelum adanya bangunan Ponpes Al-Ishlah, tanah yang akan dijadikan Pesantren tersebut merupakan tempat Judi, Pelacuran dan tempat pembantaian PKI. Jauh-jauh hari sebelum Syaikh Mashduqi dilahirkan, pejabat desa setempat mengeluh kepada Sayyid Abdurrohman (Mbah Sareman) –seorang Ulama’ dari Tuban yang bertempat di Lasem yang terkenal ke waliaannya– dengan mengatakan “Mbah gimana tempat itu kok dibuat  sarang ma’shiyat?” lalu Mbah Sareman mengatakan bahwa “akan ada Harimau Putih dari barat melewati sungai yang akan menempati tempat itu, dan tanah itu akan menjadi tempat (produksi) Ulama di Tanah Jawa”.
Yang dimaksud dengan “Harimau Putih” adalah Asy-Syaikh KH. Mashduqi dan yang dimaksud “Sungai” adalah sungai Bagan yang terletak ± 700 M sebelah barat tanah Ponpes Al-Ishlah.
Diantara murid-murid beliau adalah KH. Ishomuddin (Pati), KH. Salim (Madura), KH. Mahrus Ali (Liriboyo, Kediri), KH. Zayadi (Probolinggo), KH. Abdullah Faqih (Langitan), KH. Miftahul Akhyar (Surabaya) Rois Suryah PWNU Jawa Timur, KH. Jazim Nur (Pasuruan), KH. Nur Rohmat (Pati), KH. Zuhdi Hariri (Pekalongan), KH. Taufiq (Pekalongan) Penasehat Thoriqoh An-Naqsyabandi Al-Haqqani, KH. Abdul Ghoni (Cirebon), KH. Nur Rohmat (Pati), KH. Abdul Mu’thi (Magelang) KH. Abdulloh Schal (Bangkalan, Madura), KH. Mashduqi (Cirebon) KH. Maktum (Cirebon), KH. Syaerozi (Cirebon) dan masih banyak lagi yang lainnya.
Hadlorotusy Syaikh KH. Mashduqie Al-Lasimy termasuk runtutan pewaris Tanah Jawa setelah kurun Asy-Syaikh Asnawi Banten yang dikenal sebagai simbol Tombak Mangku Mulyo (Quthbul Jawi), simbol tersebut merupakan warisan dari Asy-Syaikh Subakir, orang pertama Pembabat Tanah Jawa.
Pada tahun 1975 M. beliau kembali ke Rohmatullah, tepatnya tanggal 17 Jumadil Akhir Tahun 1396 H. dan disemayamkan di Pondok Pesantren Al-Ishlah. Dan pada tahun itu pula Ponpes Al-Ishlah diteruskan oleh putranya, yaitu Asy-Syaikh KH. Chakim Mashduqie.

 

 

http://macan-lasem.blogspot.com/

Comments

So empty here ... leave a comment!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sidebar